Ke Aceh, Serambi Mekkah

Keingin tahuan mengenai Aceh, setelah di landa tsunami besar, melihat bagaimana efek kehancuran yang dihasilkan. Berikut cerita hasil kunjungan saya ke Aceh.

Aceh, hmm mendengar nama kota ini seakan yang terbayang adalah daerah konflik yang berkepanjangan. Gw ke kota Banda Aceh tanggal 13 Oktober 2008 2 hari setelah Hasan Tiro sebagai pendiri dari GAM (Gerakan Aceh merdeka) melakukan kunjungan pertamanya setelah 30 tahun ke Banda Aceh.Akhirnya setelah perjalanan 4 jam termasuk transit di Medan, sampai juga di Bandara Iskandar Muda. Bandaranya masih dalam tahap pembangunan., karena rencananya akan menjadi Bandara Internasional. Suhu di darat panas banget bo’, lebih panas dari Jakarta. Disini nggak ada taxi resmi , adanya taxi gelap tarifnya sekitar 70rb-an ke kota. tapi siap2 aja keringat bercucuran, karena sudah cuaca di luar puanas banget dan AC nya cuma angin doang lagi, masih mending cari taxi yang nggak AC deh.. mana electronic window nya nggak bisa di buka lagi. Udah gitu gw tanya ke sopir pak kok panas banget sih ? apa jawabnya ? Aceh memang panas bang, dan padahal AC nya sudah saya nyalain lho.. wah cape banget deh .. ya sudah lah itung2 sauna. Akhirnya sampe juga ke hotel. Gw nginap di Sulthan Hotel *** kamarnya lumayan lah, cukup bersih. tapi yang gw nggak suka , kalo lagi malam sendirian trus balik ke kamar, koridornya tuh serem banget .. sepi, trus gimana gitu ngelihat nya.. apa gw nya yang kurang iman kali ya .. Seperti kebanyakan orang pesisir pantai biasanya mempunyai karakter yang keras, tapi kesan itu berubah ketika berinteraksi langsung dengan orang
setempat. Bahkan ketika naik becak motor, minta di antar ke Masjid Baiturahman, berapa pak (tanya gw) ? Terserah abang mau kasih berapa, seiklasnya saja. Plaakk.. bagaikan di tampar, gw sudah berpikir yang tidak2, mengenai adat orang Aceh, ternyata mereka banyak yang welcome dan kalau gw nilai banyak yang jujur.

 

1.Baiturahman-1 2.Baiturahman-2 3.Baiturahman-3 4.Menara Baiturahman

1,2,3 Mesjid Baiturahman Baiturahman
4. Awan Dramatis di Menara Mesjid Baiturahman
 

Ini yang paling gw cari pertama kali klo lagi jalan jalan .. yup betul makanan !! . Makanan aceh mungkin banyak langsung terpikir Mie Aceh, karena di Jakarta banyak banget. Sempet nyobain Mie Aceh di Mie Razali, tempatnya dekat Hotel Sulthan jalan kaki sekitar 50 meter tepatnya di Jalan Panglima Polim. Katanya ini tempat Mie yang terkenal dan rasanya memang enak. Tapi selain mie Aceh, ternyata tempat makanan disini sama dengan restoran padang, baik tatanan makanan, maupun cara penyajiannya. Cuma rasanya memang agak berbeda, lebih kuat dan kental bumbu2nya dan rata2 pedas. Jadi hati2 buat yang punya masalah dengan rasa pedas. Hu.hu belum sempat nyobain ayam tangkap sudah harus pulang, katanya ini yang paling mantap, bahkan menteri pun katanya karena sangat enaknya bawa pulang.

5.Mie Razali-1 6.Mie Razali-2

5, 6 Mie Razali

Saksi dari dahsyatnya gelombang tsunami. Tongkang PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Diesel) apung ini berbobot mati 2600 ton hanyut sejauh 5 km dari pantai Ulee Lheue. tongkang ini memiliki panjang 63 meter dan luas 1600 m2 dan mampu menghasilkan daya listrik sebesar 10,5 megawatt ini terdampar di Punge Blang Cut kecamatan Jaya Baru Banda Aceh. Kapal ini jadi tempat kunjungan wisata karena berada di tengah perkampungan penduduk.

7.PLTD-1 8.PLTD-2 9.PLTD-3

7. Kapal tongkang PLTD yang hanyut terbawa tsunami
8,9 Foto pada waktu setelah kejadian tsunami.

Pingin liat Luna Maya memakai jilbab ? Cuma di Aceh .. heheh. bahkan cabang BCA pun menggunakan huruf arab.

10.Luna Maya Pakai Jilbab 11.BCA

10. Luna Maya Pakai Jilbab.
11. Cabang BCA bertuliskan huruf arab.

2 Comments to "Ke Aceh, Serambi Mekkah"

  1. Dewi Puspa's Gravatar Dewi Puspa
    19 April, 2009 - 12:34 | Permalink

    Bagus bgt tulisan & fotonya. My last trip was in BNA too…. persis sama tempat2 yg sy kunjungi. Mie Razali… & billboard Luna Maya…. I’ve comment it too..
    Salam Kenal…

Komentar di sini yuk ..